Anggota Komisi IX DPR – RI. Memaparkan Rumus Terhindar Dari Stunting

Bekasi, Home568 Dilihat

Kota Bekasi,Jakposnews.Com – Anggota Komisi IX Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI) Wenny Haryanto, bersama Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana (BKKBN) Propinsi Jawa Barat, dalam rangka promosi Komunikasi Informasi Edukasi (KIE) memaparkan rumus tentang menghindari risiko stunting,

di Gedung Yayasan Al Mu’awanah, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi,Minggu (5/11/23).

Acara dihadiri Ketua tim kerja Pengelolaan Pelayanan Keluarga Berencana Perwakilan BKKBN Jawa Barat Adang Samsul Hadi dan Kepala Bidang Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DPPKB) Kota Bekasi Dezi Sukrowati. Selain itu, turut hadir Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kota Bekasi Huda Sulistio.

Kepada ratusan warga yang hadir diarea gedung pertemuan, Wenny menekankan pentingnya ibu hamil mengonsumsi tablet penambah darah atau lebih dikenal dengan Tablet Tambah Darah (TTD) dan Wenny menjelaskan, TTD merupakan suplemen yang mengandung zat besi, asam folat, dan vitamin B12, yang dapat membantu mencegah atau mengatasi anemia pada ibu hamil.

Anemia sendiri berupa kondisi di mana tubuh kekurangan sel darah merah sehat yang dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan bagi ibu dan janin. Beberapa manfaat TTD antara lain dapat memperbanyak persediaan darah dalam tubuh yang diperlukan untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan janin.

Selama kehamilan, volume darah meningkat hingga dua kali lipat, sehingga kebutuhan zat besi juga meningkat. TTD juga dapat meningkatkan produksi hemoglobin, yaitu protein dalam sel darah merah yang bertugas membawa oksigen ke seluruh sel dalam tubuh. Oksigen sangat penting untuk kesehatan ibu dan janin, terutama untuk otak dan jantung.Ungkap Wenny.

Selain itu kata Wenny, TTD dapat mendukung kesehatan ibu dan janin selama kehamilan, persalinan, dan masa nifas. Wenny mengingatkan bahwa kekurangan zat besi dapat meningkatkan risiko komplikasi seperti perdarahan, infeksi, kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, dan kematian ibu atau bayi.

TTD biasanya diresepkan oleh dokter kandungan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi ibu hamil. Tablet tambah darah dapat diminum setiap hari, sebaiknya setelah makan, dengan air putih atau jus jeruk yang mengandung vitamin C. Vitamin C dapat membantu penyerapan zat besi dalam tubuh. jelas Wenny.

Tentu TTD selama kehamilan saja tak cukup. Setelah lahir, bayi harus mendapatkan imunisasi dasar secara lengkap. Dengan begitu, bayi diharapkan memiliki kekebalan tubuh.

Wenny juga menekankan pentingnya nutrisi lengkap yang harus didapatkan ibu hamil dan setelah melahirkan. Kebutuhan nutri ini lengkap ini dapat dipenuhi dengan air susu ibu (ASI) secara eksklusif bagi sang bayi selama enam bulan.

“Tidak kalah pentingnya adalah anggota keluarga membiasakan perilaku hidup sehat dan bersih. Pola hidup sehat mempengaruhi pertumbuhan tubuh anak. Tumbuh kembang anak dapat dipantau melalui kegiatan posyandu,” papar Wenny.

Menurut Wenny, di posyandu pertumbuhan dan perkembangan anak akan terukur. Hasil pengukuran ini akan menentukan tindak lanjut yang harus dilakukan untuk menjamin anak tumbuh sehat dan berkembang sesuai usianya. Oleh karena itu jangan malas mengunjungi pos yandu. Kata nya.(fariel)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *